Kriteria Persahabatan Menurut Islam

Kriteria Persahabatan Menurut Islam - Manusia adalah hewan sosial hidup dan bertahan hidup, manusia harus berinteraksi dan saling mengandalkan. Ini adalah alasan mengapa manusia memiliki bakat terlahir dengan hubungan sesama. Sepanjang hidup manusia mencari hubungan baru atau mencoba menyingkirkan orang-orang yang tidak berkontribusi positif bagi kehidupan mereka. Salah satu hubungan yang sangat dihargai manusia adalah persahabatan.

Teman adalah bagian integral dan penting dari kehidupan karena mereka berkontribusi besar dalam apa yang seseorang buat dikehidupannya. Inilah alasan mengapa Islam juga berbicara tentang persahabatan. Islam mengakui pentingnya teman dalam kehidupan seseorang, oleh karena itu, ia menekankan pada pemilihan teman yang tepat.
Kriteria Persahabatan Menurut Islam

Kriteria Persahabatan Dalam Islam

Sahabat baismi, di bawah ini membahas pentingnya teman dalam Islam dan kriteria persahabatan berbeda dengan apa yang harus diikuti seorang Muslim tentang masalah berteman. Dalam Al Qur'an, Allah SWT. berfirman:

“Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya (yakni: sangat menyesal), seraya berkata: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si Fulan itu teman akrab(ku). Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al Quran ketika Al Quran itu telah datang kepadaku.” Dan adalah setan itu tidak mau menolong manusia.” (QS. Al-Furqan: 27-29)

Ada berbagai hal yang menjadi jelas dari ayat Al-Quran ini. Hal pertama yang menjadi jelas adalah kenyataan bahwa Allah SWT. mengakui persahabatan sebagai faktor yang penting bagi kehidupan seseorang. Karena itu, menjalin pertemanan bukanlah sesuatu yang asing atau keluar dari Islam, melainkan pertemanan diakui sebagai hubungan dalam Islam.

Hal kedua yang menjadi jelas dari ayat ini adalah kenyataan bahwa jenis teman yang dimiliki seseorang memiliki peran besar dalam apa yang didapat seseorang dalam kehidupan selanjutnya. Mereka yang mendapatkan surga pasti akan memiliki teman-teman mereka sebagai mitra mereka karena mereka semua berkontribusi dalam kehidupan satu sama lain dan mengikuti jalan kebenaran.

Di sisi lain, orang-orang yang menerima neraka sebagai hadiah atas perbuatan mereka akan mengeluh tentang teman-teman mereka dan menyesali kenyataan bahwa itu mengikuti teman-teman mereka yang tidak benar yang telah mengakibatkan penderitaan mereka, oleh karena itu, sangat penting bahwa seorang Muslim memiliki teman yang benar.

Sahabat baismi, berkenaan dengan teman-teman yang benar, Allah SWT. berfirman dalam Al-Quran:

“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS. Az-Zukhruf: 67)

Dari ayat ini jelas bahwa pada Hari Penghakiman tidak akan ada teman, melainkan situasi yang membuat teman menjadi musuh. Pada saat seperti itu, hanya mereka yang saleh yang akan tetap berteman satu sama lain.

Oleh karena itu, jika seseorang ingin berteman, maka ia harus berteman dengan orang yang saleh, karena teman-teman semacam itu tidak hanya tetap berteman di dunia ini saja, tetapi mereka tetap berteman di dunia akhirat juga dan saling membantu.

Jenis Teman Menurut Islam

Mengenai jenis teman, seorang Muslim harus lebih berteman dengan Muslim, dalam Al-Quran Allah SWT. menceritakan beberapa sifat mereka:

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana." (QS. At-Taubah:71)

Dari ayat Al-Quran ini, jelas bahwa orang-orang beriman yang memenuhi semua kewajiban yang menjadi tanggung jawab mereka adalah mereka yang berada di jalan kebenaran dan yang hidup di bawah bayang-bayang berkah dan rahmat Allah SWT. Karena itu, jika seorang Muslim ingin berteman, maka orang yang benar harus menjadi teman yang memenuhi semua kewajiban Islam dan mengikuti instruksi Allah SWT. dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. dalam setiap aspek kehidupan mereka.

Berkenaan dengan orang-orang yang bukan Muslim harus hindari sebagai teman, Allah SWT. berfirman dalam Al-Quran:

“Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan. sebagian dengan sebagian yang lain adalah sama, mereka menyuruh membuat yang munkar dan melarang berbuat yang ma'ruf dan mereka menggenggamkan tangannya. Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itu adalah orang-orang yang fasik.” (QS. At-Taubah: 67)

Dari ayat Al-Quran ini, jelas bahwa orang-orang jahat adalah orang-orang yang munafik. Orang-orang munafik memerintahkan kejahatan dan mereka melupakan Allah dan instruksi yang Dia berikan. Demikianlah, orang-orang seperti itu yang tidak boleh berteman dengan Muslim yang waras, karena persahabatan mereka hanya mengarah pada tirani dan kejahatan.

Pertanyaan yang kemudian muncul adalah bagaimana seseorang dapat mengidentifikasi apakah orang lain yang dia inginkan untuk berteman adalah orang yang munafik? Jawaban untuk ini diberikan dalam Hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah. Nabi Muhammad SAW. bersabda: 

"Tanda orang munafik itu ada tiga; apabila berkata ia berbohong, apabila berjanji mengingkari, dan bila dipercaya mengkhianati." (HR. Muslim)

Hadits ini jelas memberikan tiga faktor yang seorang Muslim harus pertimbangkan apakah seseorang layak menjalin persahabatan atau tidak. Faktor-faktor tersebut adalah sebagai berikut:

Pembohong - Faktor pertama yang seorang Muslim harus pertimbangkan dalam kepribadian seseorang yang dia ingin berteman adalah kebenaran dari orang tersebut. Jika seseorang adalah pembohong, maka dia tidak boleh dianggap sebagai teman, karena orang tersebut dapat menipu Anda kapan saja dalam hidup dengan berbohong kepada Anda yang kemudian dapat mengakibatkan kerugian besar.

Ingkar Janji - Hal kedua yang perlu dipertimbangkan dalam kepribadian seseorang sebelum melanjutkan persahabatan adalah komitmen orang tersebut. Seorang munafik melanggar janji dan tidak pernah menaatinya, yang merupakan hal yang tidak diinginkan orang waras dari teman sejati. Karena itu, ketika mempertimbangkan seseorang untuk persahabatan, seseorang harus pergi untuk orang-orang yang memenuhi janji mereka dan menghargai komitmen mereka.

Khianat - Tanda ketiga munafik adalah bahwa ia mengkhianati kepercayaan ketika dipercayakan dengan apa pun. Untuk menjadi teman, kriteria utama adalah kepercayaan, oleh karena itu, jika seseorang mengosongkan kriteria itu, ia tidak boleh dipertimbangkan untuk persahabatan.

Sahabat baismi, itulah kriteria persahabatan menurut islam yang dapat dipaparkan dan hal ini sangat penting bahwa seorang Muslim selektif dalam berteman. Menjadi teman dengan orang-orang benar menghasilkan jalan kebenaran di dunia dan menerima pahala yang sesuai di dunia akhirat, sedangkan, berteman dengan orang-orang munafik dan kejahatan tidak berakhir dengan baik di dunia atau akhirat. Semoga tulisan ini bermanfaat dan tetap semangat berbagi kebaikan. Aamiin.